SecurityZap

Memahami Virus Resident

Virus adalah ancaman luar biasa bagi siapa saja yang memiliki koneksi ke internet. Program jahat ini biasanya menginstal dan mengeksekusi sendiri tanpa sepengetahuan korban.

  Dampak virus sangat beragam mulai dari memperlambat kinerja komputer Anda hingga menghapus semua file penting Anda sepenuhnya. Dalam kebanyakan kasus, itu akan mendistribusikan dirinya ke mesin lain yang berkomunikasi dengan Anda, memberikannya kemampuan untuk melumpuhkan seluruh jaringan. Terlepas dari seberapa parah konsekuensinya, virus adalah sesuatu yang tidak Anda inginkan di komputer Anda.

Apa itu Virus Residen?

Virus resident berbeda dengan virus non-residen, yang merupakan virus yang dapat dieksekusi yang berarti bahwa virus tersebut harus dieksekusi sebelum dapat menginfeksi, tidak seperti virus residen yang dapat dieksekusi setiap kali OS memuat.

 Virus resident memiliki dua jenis: infektor cepat dan infektor lambat, yang keduanya cukup jelas. Infektor cepat melakukan kerusakan besar dengan cepat, tetapi sangat mudah dilihat karena efeknya, sementara infektor lambat dapat menyebar luas karena mereka dapat tidak terdeteksi lebih lama.

Struktur Virus

Modul replikasi di dalam virus residen sangat mirip dengan modul replikasi nonresiden. Virus memuat modul replikasi ke dalam memori komputer saat dijalankan, memastikan modul tersebut diluncurkan setiap kali sistem operasi diminta untuk melakukan fungsi tertentu. Misalnya, modul replikasi dapat memanggil WPD.

Berkas kata. Dalam skenario ini, virus penduduk akhirnya dapat menginfeksi setiap program yang cocok untuk file yang dapat dijalankan di komputer.

Resident virus terdiri dari dua kategori utama: fast infectors dan slow infectors. Fast infectors secara khusus dirancang untuk merusak sebanyak mungkin file secepat mungkin. Dalam istilah yang lebih sederhana, ia memiliki kemampuan untuk menginfeksi setiap file host yang diakses di komputer.

 Struktur kompleks ini menciptakan masalah yang signifikan untuk program anti-virus karena banyak pemindai yang mereka gunakan dirancang untuk memeriksa setiap file host saat melakukan pemindaian sistem lengkap. Jika pemindaian gagal mendeteksi bahwa virus semacam itu berada di memori, infeksi kemudian dapat “membonceng” pemindai dan menginfeksi file apa pun yang dicarinya.

Infectors lambat dirancang untuk menginfeksi host jarang. Misalnya, mereka sering hanya menginfeksi file yang disalin. Mereka dapat membatasi aktivitas mereka untuk menghindari deteksi pengguna. Infectors lambat secara bertahap goyah kinerja komputer Anda, memberikan sedikit indikasi adanya virus. Karena itu, mereka tidak terlalu efektif dan mudah dideteksi oleh pemindai virus.

Metode Deteksi

Dalam banyak kasus, virus penduduk dapat dideteksi oleh rata-rata pengguna komputer. Ini dilakukan dengan mengacu pada peta hard drive lokal Anda. Metode yang direkomendasikan dan lebih efisien melibatkan pemasangan program anti-virus dengan kemampuan pemindaian mendalam.

Editor: M Dafa


0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

PHP Code Snippets Powered By : XYZScripts.com
WhatsApp Tanya & Beli Program?