Apa Itu Virus Komputer?

Virus komputer adalah program perangkat lunak yang tidak diinginkan atau potongan kode yang mengganggu fungsi komputer. Mereka menyebar melalui file, data, dan jaringan yang tidak aman yang terkontaminasi.

Sumber Gambar: amt-it.com

Setelah memasuki sistem kita, ia dapat mereplikasi dan menghasilkan salinan dirinya sendiri untuk menyebar dari satu program ke program lain dan dari satu komputer yang terinfeksi ke komputer lain.

Jadi, kita dapat simpulkan bahwa virus komputer adalah program komputer yang mereplikasi diri yang mengganggu fungsi komputer dengan menginfeksi file, data, program, dll.

Ada banyak antivirus, yang merupakan program yang dapat membantu kita melindungi komputer milik kita dari virus. Antivirus berguna untuk memindai sistem dan membersihkan virus yang terdeteksi selama pemindaian. Beberapa antivirus populer adalah Avast, Quickheal, McAfee, Kaspersky, dll.

Jenis-Jenis Virus Komputer

Berikut ini adalah beberapa jenis virus pada komputer:

1. Overwrite Virus

Overwrite virus adalah jenis virus komputer paling sederhana yang menimpa kode file sistem komputer host dengan kode berbahayanya sendiri. Isi file yang terinfeksi diganti sebagian atau seluruhnya tanpa mengubah ukuran file.

Dengan demikian, virus ini menghancurkan kode program asli dengan menimpanya dengan kode yang rusak. File yang terinfeksi harus dihapus atau diganti dengan salinan baru karena virus ini tidak dapat dihapus atau didesinfeksi.

2. Append Virus

Seperti namanya, virus ini menambahkan kode berbahayanya ke akhir file program host. Setelah itu, ia mengubah header file sedemikian rupa sehingga header file diarahkan ke awal kode berbahaya dari append virus.

Dengan demikian, kode ini dijalankan setiap kali program dijalankan. Namun, append virus tidak menghancurkan program host; alih-alih, ia memodifikasinya sedemikian rupa sehingga ia memegang kode virus dan memungkinkan kode untuk berjalan sendiri.

3. Macro Virus

Macro virus mengubah atau menginfeksi makro dokumen atau file data. Virus ini disematkan sebagai macro dalam dokumen dan menambahkan kodenya ke macro dokumen. Virus menyebar ketika dokumen atau file data yang terinfeksi dibuka di komputer lain.

Macro virus juga menyebar melalui program perangkat lunak, yang mengeksekusi makro seperti Ms Word, Ms Excel. Setiap kali dokumen dibuka menggunakan program ini, dokumen terkait lainnya juga akan terinfeksi.

Virus makro pertama awalnya berasal dari penyebaran email dengan lampiran dokumen Ms Word. Virus ini menginfeksi dokumen MsWord 6.0 dan Ms Word 95, yang disimpan menggunakan opsi Save As. Untungnya, tidak menyebabkan kerusakan apa pun, kecuali menampilkan pesan di layar.

4. Boot Virus

Boot virus atau virus sektor boot mengubah program sektor boot yang disimpan di hard disk atau perangkat penyimpanan lainnya seperti floppy disk.

Virus ni menggantikan program sektor boot dengan versi berbahayanya sendiri dan menginfeksi komputer hanya ketika digunakan untuk boot komputer.

Sebagai contoh, jika seseorang lupa mengeluarkan floppy disk yang terinfeksi ketika pc dimatikan dan kemudian menyalakan pc ini, ia menjalankan program boot sector yang terinfeksi selama proses booting.

Biasanya, virus masuk ke sistem melalui file media yang rusak, perangkat penyimpanan yang terinfeksi, dan jaringan komputer yang tidak aman.

Penyebaran virus ini sangat jarang terjadi akhir-akhir ini karena penurunan penggunaan floppy disk dan adanya perlindungan sektor boot di sistem operasi saat ini.

5. Resident Virus

Resident virus menetap secara permanen di memori komputer utama (RAM). Ketika kita menyalakan komputer, maka komputer menjadi aktif dan virus merusak file dan program yang berjalan di komputer.

6. Multipartit Virus

Multipartit virus menyebar dan menginfeksi dalam berbagai cara. Virus ini menginfeksi sektor boot dan file executable yang disimpan di hard drive secara bersamaan.

Saat kita menghidupkan komputer, virus boot sector terpicu karena menempel pada hard drive, yang memiliki data untuk memulai komputer. Setelah dipicu, file program juga terinfeksi.

7. File Infector Virus

File infector virus adalah salah satu virus komputer yang umum ditemukan. Virus ini banyak menginfeksi file executable seperti file dengan ekstensi .com atau .exe.

Virus menjadi aktif ketika file yang terinfeksi dieksekusi. Virus aktif menimpa file sebagian atau seluruhnya. Dengan demikian dapat merusak file asli sebagian atau seluruhnya.

8. Computer Worm

Worm komputer mirip dengan virus tetapi secara teknis berbeda dari virus. Ia dapat mereplikasi dan menyebar seperti virus, tetapi tidak seperti virus, ia tidak memerlukan program host untuk menyebar.

Worm mampu mereplikasi diri dan menghasilkan banyak salinan dari dirinya sendiri. Worm menyebar melalui jaringan seperti email yang dikirim ke id email yang terinfeksi.

9. Trojan Horse

Trojan horse adalah malware seperti virus atau worm, tetapi secara teknis berbeda dari keduanya. Trojan tidak bisa mereplikasi seperti virus dan worm.

Trojan horse menyembunyikan dirinya dalam sebuah program. Setelah kita menginstal program yang mengandung trojan, trojan masuk ke komputer kita.

Malware jenis ini dapat memberikan akses tidak sah ke komputer, mengirim file kita ke komputer lain, dan dapat menghapus file atau dapat membuat perubahan lain yang tidak diinginkan di komputer milik kita.

10. Cavity Virus

Virus ini juga dikenal sebagai virus pengisi ruang. Seperti namanya, virus ini cenderung untuk menginstal sendiri dengan menempati bagian kosong dari sebuah file. Tidak mudah untuk mendeteksi virus ini karena dapat mengisi ruang kosong tanpa mengubah ukuran file.

11. CMOS Virus

Virus ini menginfeksi CMOS, yang merupakan singkatan dari Complementary Metal-Oxide Semiconductor dan merupakan chip memori yang berisi konfigurasi sistem. Virus ini dapat menghapus atau mengatur ulang konfigurasi sistem.

12. Companion Virus

Virus ini berada dalam file yang namanya mirip dengan file program lain, yang dijalankan secara normal.

Ketika file program dijalankan, virus akan diaktifkan dan melakukan langkah-langkah berbahaya seperti menghapus file pada hard drive komputer.

Virus Globe adalah contoh companion virus yang diketahui dan ditemukan pada tahun 1992.

13. Encrypted Virus

Encrypted virus mengenkripsi muatannya untuk membuat deteksi lebih sulit. Virus ini terdiri dari dua bagian: tubuh virus terenkripsi dan decryptor, yang mendekripsi virus ketika dijalankan. Setelah dekripsi, virus dapat mengeksekusi dirinya sendiri untuk mereplikasi dan menjadi resident.

Virus ini berbeda dengan cryptolocker, sebuah virus komputer yang mengenkripsi data hard drive dan menyimpannya untuk tebusan.

Gejala Virus Komputer

Ada banyak tanda atau gejala peringatan yang menunjukkan bahwa komputer terinfeksi virus, beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

  • Performa komputer lambat
    Virus dapat membuat komputer bekerja dengan lambat, misalnya membutuhkan waktu lebih lama untuk membuka atau mematikan komputer atau saat membuka file, dokumen, aplikasi komputer, dll. Sistem operasi dan kecepatan internet juga mungkin menjadi lambat.
  • Pop-up yang sering muncul
    Virus dapat menyebabkan pop-up yang sering dan tidak biasa.
  • Masalah harddrive
    Virus mampu membuat hard drive menunjukkan aktivitas tinggi yang tidak biasa bahkan saat tidak digunakan. Masalah ini dapat menyebabkan perubahan yang tidak diinginkan pada hard drive dan dapat membekukan atau membuat crash perangkat komputer.
  • Sering crash
    Apabila sering mengalami crash sistem secara mendadak saat bermain game, menonton video, atau melakukan pekerjaan lain di komputer, bisa jadi sistem komputer kita terinfeksi virus. Blue screen akan muncul saat crash.
  • Munculnya program tidak dikenal
    Salah satu gejala atau ciri komputer kita terinfeksi virus adalah adanya program yang tidak diinginkan dapat terbuka atau dimulai secara otomatis saat kita menghidupkan komputer. Kita dapat melihat program ini di daftar aplikasi aktif komputer Anda. Terkadang, window screen kita mati secara tiba-tiba tanpa alasan apa pun.
  • Aktivitas yang tidak biasa
    Mesin yang terinfeksi virus dapat berperilaku yang tidak biasa, seperti kita tidak dapat masuk ke akun kita, Blue Screen of Death (BSOD) mungkin sering muncul, dan banyak lagi. Selain itu, perangkat keras, perangkat lunak, atau OS mungkin mulai tidak berfungsi yang menyebabkan sistem crash secara tiba-tiba.
  • Solusi keamanan yang terganggu
    Terkadang, tindakan keamanan yang kita lakukan, seperti antivirus mungkin tidak berjalan dengan lancar karena serangan virus di komputer milik kita.
  • Masalah jaringan
    Terkadang, virus dapat menyebabkan aktivitas jaringan yang tinggi meskipun kita tidak terhubung ke internet dan sebaliknya.
  • Banyak muncul iklan mengganggu
    Kita mungkin sering melihat iklan saat browsing di web, tetapi jika kita melihatnya bahkan saat kita tidak sedang browsing di internet, kemungkinan ada virus di komputer kita.
  • Masalah tampilan
    Kita mungkin mendapati warna tampilan layar yang berbeda jika komputer kita terkena virus.
  • Diblokir oleh situs antivirus
    Situs antivirus bisa saja menolak akses ke komputer yang terinfeksi virus, karenanya kita tidak bisa mengakses situs tersebut.

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PHP Code Snippets Powered By : XYZScripts.com
WhatsApp Tanya & Beli Program?