Video card
Sebuah kartu video (juga disebut adapter video, kartu layar, kartu grafis, kartu grafis, display adapter atau adaptor grafis dan kadang-kadang didahului oleh kata diskrit atau didedikasikan untuk menekankan perbedaan antara implementasi ini dan grafis terintegrasi ) adalah kartu ekspansi yang menghasilkan feed gambar output ke layar (seperti monitor komputer ). Dalam industri, video card kadang-kadang disebut grafis add-in-board, disingkat AIB s, dengan kata “grafis” biasanya dihilangkan. Hampir semua kartu video yang saat ini dibangun dengan baik AMD -bersumber atau Nvidia -bersumber chip grafis. Kebanyakan kartu video yang menawarkan berbagai fungsi seperti render percepatan 3D adegan dan grafis 2D , MPEG-2/MPEG-4 decoding, TV output , atau kemampuan untuk menghubungkan beberapa monitor ( multi-monitor ).

Industri
Pemasok utama dari GPU (chip video atau chipset) yang digunakan dalam kartu video AMD dan Nvidia. Pada kuartal ketiga 2013, AMD memiliki pangsa pasar 35,5%, sementara Nvidia memiliki pangsa pasar 64,5%, [18] menurut Jon Peddie Research. Dalam ilmu ekonomi, struktur industri ini dinamakan duopoli . AMD dan Nvidia juga membangun dan menjual kartu video, yang disebut grafis add-in-board (AIBs) dalam industri. (Lihat Perbandingan Nvidia graphics processing unit dan Perbandingan AMD graphics processing unit ). Selain memasarkan kartu video mereka sendiri, AMD dan Nvidia GPU menjual mereka kepada pemasok resmi AIB, yang AMD dan Nvidia sebut sebagai “mitra”.

Fakta bahwa Nvidia dan AMD bersaing langsung dengan pelanggan mereka / mitra mempersulit hubungan dalam industri. Fakta bahwa AMD dan Intel adalah pesaing langsung dalam industri CPU juga penting, karena video card berbasis AMD dapat digunakan dalam komputer dengan Intel CPU. Langkah Intel untuk APUS dapat melemahkan AMD, yang sampai saat ini berasal sebagian besar pendapatan dari komponen grafis. Pada kuartal kedua tahun 2013, ada 52 pemasok AIB,.

Ini pemasok AIB dapat memasarkan video card di bawah merek mereka sendiri, dan / atau memproduksi kartu video untuk merek private label dan / atau memproduksi kartu video untuk produsen komputer. Beberapa pemasok AIB seperti MSI membangun baik berbasis AMD dan video card Nvidia berbasis. Lainnya, seperti EVGA, membangun hanya Nvidia berbasis video card, sedangkan XFX , sekarang membangun hanya AMD berbasis video card. Beberapa pemasok AIB juga pemasok motherboard. Pemasok AIB terbesar, berdasarkan pangsa pasar ritel global untuk kartu grafis, termasuk yang berbasis di Taiwan Palit Microsystems, berbasis di Hong Kong PC Partner (yang memasarkan video card berbasis AMD bawah nya Sapphire merek dan video card Nvidia berbasis di bawah nya Zotac merek ), yang berbasis di Taiwan komputer pembuat Asustek Computer (Asus), yang berbasis di Taiwan Micro-Star International (MSI), yang berbasis di Taiwan Gigabyte Technology, [19] Brea, California EVGA, USA berbasis (yang juga menjual komponen komputer seperti pasokan listrik) dan Ontario, California USA berbasis XFX. (The perusahaan induk dari XFX yang berbasis di Hong Kong.)

Bagian Bagian
Sebuah kartu video modern terdiri dari papan sirkuit cetak di mana komponen yang dipasang. Ini antara lain:

Graphics Processing Unit (GPU)
Sebuah graphics processing unit (GPU), juga kadang-kadang disebut unit pengolahan visual (VPU), adalah khusus sirkuit elektronik yang dirancang untuk cepat memanipulasi dan mengubah memori untuk mempercepat pembangunan gambar dalam frame buffer yang dimaksudkan untuk output ke layar. Kartu video juga komputer tersendiri.

Pendingin
Sebuah heat sink dipasang pada kebanyakan kartu grafis modern. Sebuah heat sink menyebar panas yang dihasilkan oleh graphics processing unit merata di seluruh heat sink dan unit itu sendiri. Heat sink umumnya memiliki kipas yang dipasang juga untuk mendinginkan heat sink dan graphics processing unit. Tidak semua kartu memiliki heat sink, misalnya, beberapa kartu yang liquid cooled, dan sebaliknya memiliki sebuah waterblock, selain itu, kartu dari tahun 1980-an dan awal 1990-an tidak menghasilkan banyak panas, dan tidak memerlukan heatsink.

Video BIOS
The Video BIOS atau firmware berisi program minimal untuk set up awal dan kontrol dari kartu video. Ini mungkin berisi informasi tentang waktu memori, kecepatan operasi dan tegangan dari prosesor grafis, RAM, dan rincian lain yang kadang-kadang dapat diubah. Alasan yang biasa untuk melakukan ini adalah untuk overclock kartu video untuk memungkinkan kecepatan pemrosesan video lebih cepat, namun, ini memiliki potensi untuk ireversibel merusak kartu dengan kemungkinan kerusakan mengalir ke motherboard. Video BIOS yang modern tidak mendukung semua fungsi dari kartu video, yang hanya cukup untuk mengidentifikasi dan menginisialisasi kartu untuk menampilkan salah satu dari beberapa frame buffer atau mode tampilan teks. Ini tidak mendukung, YUV ke RGB terjemahan, video yang scaling, pixel menyalin, compositing atau salah satu dari banyak fitur 2D dan 3D lainnya dari kartu video.

Memori video
Kapasitas memori dari kebanyakan kartu video modern berkisar dari 128 MB hingga 8 GB. Sejak memori video perlu diakses oleh GPU dan sirkuit layar, sering menggunakan kecepatan tinggi atau multi-port memori khusus, seperti VRAM , WRAM, SGRAM, dll Sekitar tahun 2003, memori video itu biasanya didasarkan pada DDR teknologi. Selama dan setelah tahun itu, produsen bergerak menuju DDR2 , GDDR3 , GDDR4 dan GDDR5 . Memori clock rate efektif dalam kartu modern umumnya antara 1 GHz dan 6,3 GHz. Memori video dapat digunakan untuk menyimpan data lain serta gambar layar, seperti Z-penyangga , yang mengelola kedalaman koordinat dalam grafis 3D , tekstur , vertex buffer , dan program shader dikompilasi.

RAMDAC
The RAMDAC , atau Random Access Memory Digital-to-Analog Converter, mengkonversi sinyal digital ke sinyal analog untuk digunakan oleh layar komputer yang menggunakan input analog seperti tabung sinar katoda (CRT) menampilkan. The RAMDAC adalah jenis chip RAM yang mengatur fungsi kartu grafis. Tergantung pada jumlah bit yang digunakan dan tingkat RAMDAC-transfer data, konverter akan dapat mendukung refresh rate komputer-tampilan yang berbeda. Dengan menampilkan CRT, yang terbaik adalah untuk bekerja lebih dari 75 Hz dan tidak pernah di bawah 60 Hz, untuk meminimalkan flicker. (Dengan display LCD, berkedip tidak masalah. Karena semakin populernya digital menampilkan komputer dan integrasi RAMDAC ke GPU mati, telah kebanyakan menghilang sebagai komponen diskrit. Semua LCD saat ini, display plasma dan TV bekerja dalam domain digital dan tidak memerlukan RAMDAC. Ada beberapa sisa warisan LCD dan plasma display yang menampilkan input analog ( VGA , komponen, SCART dll) saja. Ini membutuhkan RAMDAC, tapi mereka mengubah kembali sinyal analog kembali ke digital sebelum mereka dapat menampilkannya, dengan hilangnya dihindari kualitas yang berasal dari konversi digital-to-analog-to-digital ini.

Output interface
Video In Video Out (VIVO) untuk S-Video (TV-out), Digital Visual Interface (DVI) untuk televisi definisi tinggi (HDTV), dan DB-15 untuk Video Graphics Array (VGA) Sistem koneksi yang paling umum antara kartu video dan layar komputer adalah: Video Graphics Array (VGA), Digital Visual Interface (DVI), Video In Video Out (VIVO) untuk S-Video, Composite video dan video Komponen, High-Definition Multimedia Interface (HDMI), DisplayPort,

Interface Motherboard
S-100 bus : dirancang pada tahun 1974 sebagai bagian dari Altair 8800, itu adalah pertama bus standar industri untuk industri mikro.
ISA : Diperkenalkan pada tahun 1981 oleh IBM , menjadi dominan di pasar pada 1980-an. Itu adalah bus 8 atau 16-bit clock 8 MHz.
NuBus : Digunakan untuk Macintosh II , itu adalah bus 32-bit dengan bandwidth rata-rata 10 sampai 20 MB / s.
MCA : Diperkenalkan pada tahun 1987 oleh IBM itu adalah bus 32-bit clock 10 MHz.
EISA : Dirilis pada tahun 1988 untuk bersaing dengan IBM MCA, itu kompatibel dengan sebelumnya ISA bus. Itu adalah bus 32-bit clock 8,33 MHz.
VLB : Perpanjangan ISA, itu adalah bus 32-bit clock 33 MHz.
PCI : Diganti EISA, ISA, MCA dan VESA bus dari 1993 dan seterusnya. PCI memungkinkan konektivitas dinamis antara perangkat, menghindari penyesuaian manual diperlukan dengan jumper . Ini adalah bus 32-bit clock 33 MHz.
UPA : Sebuah arsitektur bus interkoneksi diperkenalkan oleh Sun Microsystems pada tahun 1995. Itu bus 64-bit clock 67 atau 83 MHz.
USB : Meskipun sebagian besar digunakan untuk perangkat lain-lain, seperti perangkat penyimpanan sekunder dan mainan , menampilkan USB dan display adapter ada.
AGP : Pertama digunakan pada tahun 1997, itu adalah dedicated-to-grafis bus. Ini adalah bus 32-bit clock 66 MHz.
PCI-X : Perpanjangan bus PCI, diperkenalkan pada tahun 1998. Ini meningkatkan pada PCI dengan memperluas lebar bus 64-bit dan frekuensi clock sampai dengan 133 MHz.
PCI Express : Disingkat PCIe, itu adalah titik ke titik antarmuka dirilis pada tahun 2004. Pada tahun 2006 disediakan dua kali lipat tingkat data transfer AGP. Seharusnya tidak bingung dengan PCI-X , versi yang disempurnakan dari PCI spesifikasi asli.

Rentang harga dan segmen pasar untuk video card
Sebuah video card entry level seperti EVGA GeForce 8400 GS dijual seharga hanya US $ 30. Banyak kartu video terlaris harga antara US $ 100 dan US $ 500. Sebuah kartu video high-end dapat biaya US $ 500 atau lebih pada akhir 2013. Sebuah video card mahal dipasarkan ke penggemar (terutama gamer), EVGA GeForce GTX 780 Ti, dengan harga sekitar US $ 700 pada akhir 2013. Sebuah kartu bahkan lebih mahal, ASUS GeForce GTX TITAN dengan 6GB 384-bit GDDR5 RAM dengan harga sekitar US $ 1.000 pada akhir 2013. Meskipun harga untuk ASUS GeForce GTX TITAN mungkin tampak ekstrim, kartu tunggal dapat menggantikan setup multi-card , mengurangi konsumsi energi dan karena itu persyaratan sistem pendingin.

Di luar segmen penggila adalah pasar untuk kartu video profesional untuk workstation yang digunakan dalam efek khusus industri, dan di bidang-bidang seperti desain, analisis dan penelitian ilmiah. Nvidia merupakan pemain utama di segmen profesional. Pada bulan November 2013, AMD memperkenalkan apa yang disebut “Supercomputing” Kartu Grafis “yang dirancang untuk visualisasi data di bidang keuangan, eksplorasi minyak, aeronautika dan otomotif, desain dan rekayasa, geofisika, ilmu kehidupan, obat-obatan dan pertahanan.

Rentang harga dan segmen pasar untuk video card
Sebuah video card entry level seperti EVGA GeForce 8400 GS dijual seharga hanya US $ 30. Banyak kartu video terlaris harga antara US $ 100 dan US $ 500. Sebuah kartu video high-end dapat biaya US $ 500 atau lebih pada akhir 2013. Sebuah video card mahal dipasarkan ke penggemar (terutama gamer), EVGA GeForce GTX 780 Ti, dengan harga sekitar US $ 700 pada akhir 2013. Sebuah kartu bahkan lebih mahal, ASUS GeForce GTX TITAN dengan 6GB 384-bit GDDR5 RAM dengan harga sekitar US $ 1.000 pada akhir 2013. Meskipun harga untuk ASUS GeForce GTX TITAN mungkin tampak ekstrim, kartu tunggal dapat menggantikan setup multi-card , mengurangi konsumsi energi dan karena itu persyaratan sistem pendingin.

Di luar segmen penggila adalah pasar untuk kartu video profesional untuk workstation yang digunakan dalam efek khusus industri, dan di bidang-bidang seperti desain, analisis dan penelitian ilmiah. Nvidia merupakan pemain utama di segmen profesional. Pada bulan November 2013, AMD memperkenalkan apa yang disebut “Supercomputing” Kartu Grafis “yang dirancang untuk visualisasi data di bidang keuangan, eksplorasi minyak, aeronautika dan otomotif, desain dan rekayasa, geofisika, ilmu kehidupan, obat-obatan dan pertahanan.

Kategori: Hardware

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WhatsApp Tanya & Beli Program?