PHP – Coding Standard

Setiap perusahaan mengikuti standar pengkodean yang berbeda berdasarkan praktik terbaik mereka. Coding standar diperlukan karena mungkin ada banyak pengembang yang bekerja pada modul yang berbeda sehingga jika mereka akan mulai menciptakan standar mereka sendiri maka sumber akan menjadi sangat un-dikelola dan akan menjadi sulit untuk mempertahankan bahwa kode sumber di masa depan.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa menggunakan coding spesifikasi –

  • programmer rekan Anda harus memahami kode yang Anda hasilkan.Sebuah standar pengkodean bertindak sebagai cetak biru bagi semua tim untuk memecahkan kode.
  • Kesederhanaan dan kejelasan dicapai dengan coding yang konsisten menyelamatkan Anda dari kesalahan umum.
  • Jika Anda merevisi kode Anda setelah beberapa waktu kemudian menjadi mudah untuk memahami kode itu.
  • standar industri untuk mengikuti standar tertentu untuk menjadi lebih berkualitas dalam perangkat lunak.

Ada beberapa panduan yang dapat diikuti sementara coding di PHP.

  • Indentasi dan Jalur Panjang– Gunakan indent dari 4 ruang dan tidak menggunakan tab apapun karena komputer yang berbeda menggunakan pengaturan yang berbeda untuk tab. Disarankan untuk menjaga garis di sekitar 75-85 karakter untuk dibaca kode yang lebih baik.
  • Kontrol Struktur– Ini termasuk jika, untuk sementara, switch, dll laporan kontrol harus memiliki satu ruang antara kata kunci kontrol dan kurung buka, untuk membedakan mereka dari fungsi panggilan. Anda sangat dianjurkan untuk selalu menggunakan kurung kurawal bahkan dalam situasi di mana mereka secara teknis opsional.

contoh

if ((condition1) || (condition2)) {

action1;

}elseif ((condition3) && (condition4)) {

action2;

}else {

default action;

}

You can write switch statements as follows −

switch (condition) {

case 1:

action1;

break;

 

case 2:

action2;

break;

 

default:

defaultaction;

break;

}

  • Function Calls− Functions should be called with no spaces between the function name, the opening parenthesis, and the first parameter; spaces between commas and each parameter, and no space between the last parameter, the closing parenthesis, and the semicolon. Here’s an example −

$var = foo($bar, $baz, $quux);

  • Function Definitions− Function declarations follow the “BSD/Allman style” −

function fooFunction($arg1, $arg2 = ”) {

if (condition) {

statement;

}

return $val;

}


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WhatsApp Tanya & Beli Program?